Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Suntikan Sinovac Menyebabkan Penurunan Drastis

Vaksin Sinovac Biotech Ltd memusnahkan Covid-19 di antara petugas kesehatan di Indonesia, sebuah tanda yang menggembirakan bagi negara berkembang yang bergantung pada suntikan kontroversial Tiongkok, yang berkinerja jauh lebih buruk daripada vaksin Barat dalam uji klinis.

Indonesia melacak 25.374 petugas kesehatan di Jakarta selama 28 hari setelah mereka menerima dosis kedua dan menemukan bahwa vaksin tersebut melindungi 100 persen mereka dari kematian dan 96 persen dari rawat inap segera setelah tujuh hari, kata Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin dalam sebuah wawancara pada hari Selasa.

Tidak diketahui jenis virus korona apa yang ditembakkan Sinovac, tetapi negara tersebut belum menandai wabah besar yang disebabkan oleh varian yang dikhawatirkan.

Data tersebut menambah tanda-tanda dari Brasil bahwa tembakan Sinovac lebih efektif daripada yang dibuktikan dalam fase pengujian, yang diliputi oleh tingkat efektivitas yang berbeda dan pertanyaan mengenai transparansi data.

Dalam wawancara terpisah dengan Bloomberg pada hari Selasa, CEO Sinovac Yin Weidong membela perbedaan dalam data klinis di sekitar pengambilan gambar, dan mengatakan ada bukti yang berkembang bahwa CoronaVac berkinerja lebih baik ketika diterapkan di dunia nyata.

Tetapi contoh dunia nyata juga menunjukkan bahwa kemampuan suntikan Sinovac untuk memadamkan wabah membutuhkan sebagian besar orang untuk divaksinasi, sebuah skenario yang tidak dapat dicapai oleh negara berkembang dengan infrastruktur kesehatan yang buruk dan akses terbatas ke suntikan. 

Dalam studi pekerja kesehatan Indonesia, dan studi lainnya di kota Brazil yang berpenduduk 45.000 orang bernama Serrana, hampir 100 persen orang yang diteliti telah divaksinasi penuh, dengan penyakit serius dan kematian menurun setelah mereka diinokulasi.

Di antara orang yang divaksinasi CoronaVac di Chili, 89 persen dilindungi dari Covid-19 serius yang membutuhkan perawatan intensif, kata Yin.

Perlindungan vaksin kemungkinan akan bervariasi dari satu tempat ke tempat lain karena varian virus, tetapi suntikan Sinovac tampaknya bertahan dengan baik.

Yin mengatakan pada hari Selasa bahwa Sinovac belum tahu apakah suntikannya dapat menghentikan atau mengurangi penularan virus sejak awal, tetapi fakta bahwa itu mencegah penyakit serius dan kematian lebih penting.

Suntikan mRNA yang dikembangkan oleh BioNTech SE dan Pfizer Inc. telah terbukti lebih dari 90 persen efektif dalam mencegah penularan di Israel.

Sementara vaksin non-mRNA tidak mungkin seefektif itu dalam mencegah penularan, semakin banyak bukti bahwa suntikan Sinovac berhasil adalah anugerah bagi China untuk mengirimkan pada  negara berkembang.

“Hasil dari aplikasi dunia nyata dan data ilmiah yang kami miliki dari uji klinis akan memungkinkan dunia untuk menilai vaksin kami secara komprehensif,” kata Yin.

Indonesia adalah salah satu negara paling awal yang memasang taruhannya pada vaksin Cina. Pada bulan Januari, Presiden Joko Widodo menjadi pemimpin besar dunia pertama yang menerima suntikan Sinovac dalam upaya untuk memadamkan skeptisisme di dalam dan luar negeri.

Sejak itu, ekonomi terbesar di Asia Tenggara telah mengelola lebih dari 22 juta dosis, sebagian besar Sinovac, karena berupaya mencapai kekebalan kawanan untuk 270 juta populasinya yang kuat pada akhir tahun.

Sementara negara tetangga Malaysia dan Thailand mengalami kebangkitan kasus, tingkat infeksi dan kematian baru di Indonesia telah stabil sejak puncak Januari. Tetapi dengan populasi besar yang sebagian besar masih tidak terlindungi, liburan Idul Fitri yang akan datang dapat menyebabkan kasus meningkat sebanyak 60 persen ketika orang berkumpul dengan keluarga dan melakukan perjalanan pulang meskipun ada larangan pemerintah.

Post a Comment for "Suntikan Sinovac Menyebabkan Penurunan Drastis"